Minggu, 14 November 2010

Tips bwat jadi Rapper pemula..



Berikut ini beberapa poin yang gue pelajari selama gue manggung selama ini.

Bukan karena gue yang terbaik, tapi karena gue mau share. Dan kadang-kadang gue juga masih suka salah, lupa lirik dan nggak asik kalo manggung

1. Latihan.




Kalo ini manggung pertama elo, atau masih awal-awal elo mulai manggung, latihan itu perlu banget. Entah dalam grup, rap solo, atau pakai band (apa lagi pakai band!). Dengan latihan elo bisa ngetes apa elo cukup hapal lirik lagu yang mau dibawain, apa elo kompak dengan temen-temen satu grup, dan yang paling penting, tahu apa napas elo cukup kuat untuk bawain lagu sendiri (karena waktu kita buat lagu, take vocal verse 16 bar bisa ditake dua kali 8 bar/4 kali 4 bar, tapi waktu manggung live, belum tentu napas bisa semirip hasil rekaman). Latihan berkali-kali sebelum manggung (terutama kalo elo perform group) biasanya justru punya nilai tambah tersendiri. Elo jadi tau selah di mana elo mungkin perlu ngambil nafas, dan temen satu group elo bisa ngambil potongal lirik di mana elo perlu bernafas. Selain itu biasanya dengan latihan, elo nemu satu variasi unik dalam membawakan lagu. Misalnya lagi bawain chorus lagu, iseng-iseng buat gerakan bareng, atau penekanan di bagian lirik tertentu yang berbeda dengan lagu rekaman, tapi bisa punya hasil lebih nampol terhadap respon penonton. Di masa latihan ini, nggak ada salahnya juga kalo elo siapin apa yang harus dibuat kalo ada malapetaka dengan soundsystem, atau cd lagi ngadat. Bisa dengan freestyle (kalo bisa) atau hapalin lirik khusus yang sesuai di segala situasi untuk dibawain kapanpun (lebih baik kalo elo ngegrup dan punya temen yg bisa beatbox)

2. Siapkan CD manggung dengan tepat.



Seperti judulnya, tips ini dimaksudkan buat pemula, jadi gue berasumsi bahwa rata-rata pemula nggak langsung perform dengan DJ turntablist. Waktu Saykoji masih manggung di awal-awal dulu juga pakai cd (bahkan pernah kaset!) doang, dan menyiapkan cd minus one sebaiknya hati-hati. Ada beberapa sub tips di poin ini:

-Siapkan lebih dari 1 cd. Sebaiknya elo siapin 2 cd. Satu untuk latihan, checksound dan manggung, satu lagi untuk jaga-jaga. Kalau mau nyiapin sampai 3 cd juga nggak papa, asal jangan cuma bawa 1 cd.

-Burn cd dengan baik, di cd yang baik. Jangan pakai cd murahan yang nggak ada labelnya. Elo kan mau manggung, mau menghibur (dan berharap penonton bisa suka performance elo kan?), jadi jangan ngerasa rugi ngeluarin duit lebih beli cd yang bagus. Sejauh ini gue suka pake cd merk BenQ. Harganya murah, berkisar dari 2000 – 3500 rupiah perkeping. Dan sejauh ini, nggak pernah ada masalah dengan cd2 player/ cdj.

-Kalo bawa lebih dari satu lagu, pastiin semua ada di satu cd. Kalo elo manggung di acara hiphop rame-rame (semacam hiphop asongan), dan elo bawa 4 cd, lagu pertama di cd ini, lagu ke dua track 4 di cd 2, lagu ke tiga track 7 di cd 3, wahhh… ribet yang harus muter cd. Ntar kalo dia salah puter gara-gara ada 10 group yang masing-masing minimal punya 3 cd minus one jangan salahin yang muter lagu ya.. Dan pastiin cd elo dikasih nama dan track yang mau dibawain.

-Jangan pakai cd yang sama berulang-ulang. Namanya sebuah barang, pasti ada umurnya. Kalo udah 3 tahun elo manggung pake cd yang sama pasti lama-lama ada baretnya. Jadi jangan salahin yang play cd kalo cd elo skip, atau nggak kebaca. Sekali lagi, elo mau manggung ditonton orang, bukan kodok. Kualitas tetap jadi hal utama

3. Kalau bisa, minta CHECKSOUND!!!



Walau elo pemula, tapi nggak ada salahnya bersikap profesional. Memang di acara semacam hiphop asongan mungkin nggak bisa checksound. Tapi kalo di acara lain, misalnya campus night kampus ente, trus dapet kesempatan manggung. Tanya ama panitia, gue bisa dapet jadwal checksound nggak? Atau manggung di pensi internal sekolah elo/adik elo, atau ulang tahun teman.

Seperti namanya, checksound berarti elo ngecek sound yang akan lo pake perform. Apakah volume mikropon dan musik cukup jelas. Vokal nggak terlalu gede, dan musik nggak menutupi suara dari mikropon…

Dan dengan checksound di venue di mana elo bakal manggung, lo bakal punya kesempatan untuk mengira-ngira, seperti apa suasana dan kondisi waktu acara udah dimulai dan elo harus manggung. Karena masih pemula, nggak mungkin minta sound engineer nya untuk mengurusi elo secara professional, tapi minimal kenali posisi-posisi di mana mikropon elo bakal berdenging (feedback), dan kalo lo bisa, beliin sound engineernya rokok satu kotak. Dia nggak bakal langsung secara detil ngurusin sound elo, tapi minimal dia juga akan ngerasa ’sedikit’ nggak enak kalo biarin sound elo jelek.

4. Percaya Diri.


Jadi elo udah latihan, udah siapin cd dengan baik plus checksound (dan menyenangkan hati sound engineer). Dalam beberapa saat elo bakal manggung. Jangan lupa berdo’a kalo punya kepercayaan. Inget kalau talenta elo ngerap itu datangnya dari yang Maha Kuasa. Jadi jangan lupa serahkan jalannya performance elo ke tangan Dia.

Selanjutnya, elo udah ada di samping panggung, penonton udah mulai ada dan elo mulai ngerasa gugup. Itu wajar, gue juga masih sering banget gugup kalo mau mulai manggung. Nervous man, gile orang segini banyak mesti gue control dari atas panggung.

Yang gue lakukan biasanya menenangkan diri gue, dan inget bahwa gue bakal melakukan yang terbaik yang gue bisa. Gue tau gue bukan ahli orasi, tapi karena lagu yang gue buat udah gue hapal mati, dan gue pengen mengekspresikan diri gue lewat lagu ini, kenapa gue harus pusing apa pendapat orang? Inget aja, elo udah kerja keras dengan buat lagu, latihan, siapin cd dan checksound. Kerja keras sejauh itu pasti dibela sama Tuhan. Dan kalau elo terlihat percaya diri di hadapan penonton, wahhh mereka juga lebih enak dikontrol untuk goyang-goyang dan angkat tangan.

Misalnya sound system tiba-tiba mati, atau musik berhenti, dan mikropon masih nyala.. tenang…. Elo kan udah latihan, keluarin tuh senjata rahasia freestyle/hapalan elo yang bisa dikeluarin supaya nggak cengo dan bingung diam doang… dengan begitu penonton bisa liat kalo elo siap terhadap spontanitas situasi dan cukup profesional. Bahkan kalau musik udah nyala lagi.. mungkin penonton nggak tau kalo tadi ada masalah. Asik, kan?

5. Jalannya performance/show elo.



Okey, musik udah dimulai, penonton udah mengantisipasi. Biasanya musik hiphop memang punya kekuatan tersendiri untuk menyedot penonton ke bibir panggung. Pada dasarnya orang mungkin nggak ngerti isi lirik elo, tapi mereka menikmati gaya elo di panggung dan musik yang elo bawakan. Jalani terus, jaga keseimbangan antara kontak mata elo dengan penonton dan lirik yang elo bawa. Tapi jangan terlalu sering melihat ke arah penonton… nanti elo justru terbawa lirikan mereka. Sekali-kali fokus ke lirik yang elo lantunkan. Kasih gesture/body language yang mewakili lirik yang elo bawakan. Dan gerakan-gerakan/penekanan pada lirik yang sudah dilatih jangan lupa dikeluarin.

Hal-hal yang harus diingat:

-Jangan membelakangi penonton. Biasanya kalo udah lupa lirik dan nggak pede, banyak yang suka ngebelakangin penonton. Jangan gitu, nanti penonton merasa nggak dihargai, atau mereka justru sadar elo tuh nggak pede manggung

-Interaksi sama mereka. Di lagu-lagu gue biasanya ada part di mana di tengah lagu ada skit (kayak di lagu jomblo, nama saya kisrun, dari tegal.. blablabla) Nah itu kan nggak mungkin gue ucapkan pas perform, di bagian ini biasanya gue akalin dengan interaktif sama penonton.. 8 bar yang kosong gue pake dengan teriak, "Say hooo…!!" terus penonton ikut "Hooo..!" Dengan cara ini, penonton ikut merasa jadi bagian performance elo, dan mereka yang mau ngebales ajakan interaksi elo adalah orang-orang yang benar-benar mengikuti musik elo.

-Ada kala nya penonton diam, bengong atau duduk doang liatin performance elo. Jangan panik & takut. Mereka mungkin lagi menikmati lirik yang elo bawakan. Belum tentu mereka nggak tertarik, bisa aja mereka bener-bener mau mendengarkan lirik yang elo bawain. Ada yang mungkin nyorakin atau nge boo elo.. jangan terintimidasi. Namanya hidup, nggak semua orang bisa suka ama kita, tapi ingat!! Kita tetep harus ngasih yang terbaik!

6. Keep the pace & enjoy!!



Segala sesuatu udah berjalan baik, penonton bisa menikmati, sekarang saatnya untuk elo juga menikmati… Jangan mentang-mentang tulisan gue ini elo hapalin dan di atas panggung nantinya lo malah jadi kayak orang lagi inget hapalan waktu ujian ebtanas/umptn. Nikmati panggung, penonton, geraklah ke kiri dan kanan panggung. Kalau ada banyak penonton di sebelah kiri/kanan penontong yang ngangkat tangan mereka mengikuti perform elo, hampirin mereka. Supaya mereka juga merasa dihargai. Jangan sampai elo kaku dan stick di tengah panggung.. Dan kalau elo bawa lebih dari satu lagu, jangan berhenti terlalu lama ceritain curhatan dan kisah hidup elo.. Berhenti untuk napas, sapa penonton, puji mereka dan get on with the next song!!

Terakhir, setelah manggung, jangan kayak orang sombong, langsung cabut gitu aja. Ucapkan terimakasih sama penonton, and bow your head down… stay humble, supaya mereka juga bisa tetap suka ama elo…

Yah sejauh ini itu dulu… hehehehhe panjang banget ye… moga-moga bisa jadi masukan.

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Sundanese Attack Free Blogspot Templates Designed by sYah_ ID RAP for smashing my Life | | Free Wordpress Templates. Cell Numbers Phone Tracking, Lyrics Song Chords © 2010